Example: bankruptcy

RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI …

REPUBLIK INDONESIA. RENCANA INDUK . PEMBANGUNAN INDUSTRI NASIONAL. 2015 - 2035. PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK. KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN. 2015. REPUBLIK INDONESIA. RENCANA INDUK . PEMBANGUNAN INDUSTRI NASIONAL. 2015 - 2035. PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK. KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN. 2015. RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035. Kata Pengantar Sektor INDUSTRI menjadi penggerak utama PEMBANGUNAN ekonomi nasional, karena telah mampu memberikan kontribusi signifikan dalam peningkatan nilai tambah, lapangan kerja dan devisa, serta mampu memberikan kontribusi yang besar dalam pembentukan daya saing nasional.

rencana induk pembangunan industri nasional 2015 - 2035 pusat komunikasi publik kementerian perindustrian 2015 republik indonesia

Information

Domain:

Source:

Link to this page:

Please notify us if you found a problem with this document:

Other abuse

Transcription of RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI …

1 REPUBLIK INDONESIA. RENCANA INDUK . PEMBANGUNAN INDUSTRI NASIONAL. 2015 - 2035. PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK. KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN. 2015. REPUBLIK INDONESIA. RENCANA INDUK . PEMBANGUNAN INDUSTRI NASIONAL. 2015 - 2035. PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK. KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN. 2015. RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035. Kata Pengantar Sektor INDUSTRI menjadi penggerak utama PEMBANGUNAN ekonomi nasional, karena telah mampu memberikan kontribusi signifikan dalam peningkatan nilai tambah, lapangan kerja dan devisa, serta mampu memberikan kontribusi yang besar dalam pembentukan daya saing nasional.

2 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional (RIPIN) 2015 2035 ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah No. 14 tahun 2015 dan disusun sebagai pelaksanaan amanat Undang-Undang No. 3 tahun 2014 tentang Perindustrian, serta menjadi pedoman bagi pemerintah dan pelaku INDUSTRI dalam perencanaan dan PEMBANGUNAN INDUSTRI . Dalam penyusunan RIPIN 2015 2035, Kementerian Perindustrian telah melibatkan berbagai instansi terkait, KADIN, pelaku INDUSTRI dan pakar dari beberapa perguruan tinggi. Diskusi diperlukan untuk mendapatkan berbagai masukan karena PEMBANGUNAN sektor INDUSTRI memerlukan strategi yang tepat, agar mampu mengakomodasikan dan mengantisipasi perubahan yang sangat cepat karena didorong oleh globalisasi ekonomi dan perkembangan teknologi.

3 Buku ini juga memuat ketentuan-ketentuan dalam PP No. 14 tahun 2015 dan penjelasannya yang diharapkan dapat menjadi acuan bagi seluruh pemangku kepentingan dalam melaksanakan PEMBANGUNAN INDUSTRI baik di tingkat pusat maupun daerah. Selain dalam edisi cetak, buku ini dapat diakses melalui website: Semoga buku ini dapat memberikan informasi yang bermanfaat bagi semua pihak. Terima kasih. Jakarta, Juni 2015. PUSAT KOMUNIKASI PUBLIK. 4 5. RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035.

4 DAFTAR ISI. KATA PENGANTAR 5. DAFTAR ISI 6. PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2015 7 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA. NOMOR 14 TAHUN 2015. PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2015 10. TENTANG. lampiran PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2015 17 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI NASIONAL TAHUN 2015-2035. I. VISI, MISI, DAN STRATEGI PEMBANGUNAN INDUSTRI 18. II. SASARAN DAN TAHAPAN CAPAIAN PEMBANGUNAN INDUSTRI 19 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA.

5 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, A. Sasaran PEMBANGUNAN INDUSTRI 19. B. Penahapan Capaian PEMBANGUNAN INDUSTRI 20. Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 9 ayat (5) Undang-Undang III. BANGUN INDUSTRI NASIONAL 22. Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian, perlu menetapkan Peraturan A. Karakteristik INDUSTRI Nasional Tahun 2035 22 Pemerintah tentang RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional Tahun B. Kerangka Pikir Bangun INDUSTRI Nasional 22 2015-2035;. C. Penetapan INDUSTRI Prioritas 23. D. Penahapan PEMBANGUNAN INDUSTRI Prioritas 27 Mengingat : 1.

6 Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun E. Program Pengembangan INDUSTRI Prioritas 36 1945;. IV. PEMBANGUNAN SUMBER DAYA INDUSTRI 51 2. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian (Lembaran A. PEMBANGUNAN Sumber Daya Manusia (SDM) INDUSTRI 51 Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 4, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5492);. B. Pemanfaatan, Penyediaan dan Penyaluran Sumber Daya Alam 52. C. Pengembangan dan Pemanfaatan Teknologi INDUSTRI 55. MEMUTUSKAN: D. Pengembangan dan Pemanfaatan Kreativitas dan Inovasi 65.

7 E. Penyediaan Sumber Pembiayaan 66. Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN . v. PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA INDUSTRI 67 INDUSTRI NASIONAL TAHUN 2015-2035. A. Standardisasi INDUSTRI 67. B. Infrastruktur INDUSTRI 68 Pasal 1. C. Sistem Informasi INDUSTRI Nasional 69 (1) RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional Tahun 2015-2035 yang vi. PEMBERDAYAAN INDUSTRI 72 selanjutnya disebut RIPIN 2015-2035 ditetapkan untuk jangka waktu 20. a. INDUSTRI Hijau 72 (dua puluh) tahun. b. INDUSTRI Strategis 73 (2) RIPIN 2015-2035 sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memuat: c.

8 Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) 74 a. visi, misi, dan strategi PEMBANGUNAN INDUSTRI ;. d. Kerjasama Internasional di Bidang INDUSTRI 75 b. sasaran dan tahapan capaian PEMBANGUNAN INDUSTRI ;. vii. PERWILAYAHAN INDUSTRI 77 c. bangun INDUSTRI nasional;. a. Tujuan dan Sasaran Perwilayahan INDUSTRI 77 d. PEMBANGUNAN sumber daya INDUSTRI ;. b. Lingkup Perwilayahan INDUSTRI 77. e. PEMBANGUNAN sarana dan prasarana INDUSTRI ;. c. Program Pengembangan Perwilayahan INDUSTRI 91. f. pemberdayaan INDUSTRI ;. VIII. KEBIJAKAN AFIRMATIF INDUSTRI KECIL DAN INDUSTRI MENENGAH (IKM) 94.

9 G. perwilayahan INDUSTRI ; dan a. Sasaran Pengembangan IKM 94. h. kebijakan afirmatif INDUSTRI kecil dan INDUSTRI menengah. b. Kebijakan Pengembangan IKM 95. c. Strategi Pengembangan IKM 96 (3) RIPIN 2015-2035 sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tercantum dalam lampiran dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan d. Program Pengembangan IKM 97 Pemerintah ini. 6 7. RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035 RENCANA INDUK PEMBANGUNAN INDUSTRI Nasional 2015 - 2035. Pasal 2 Pasal 9. RIPIN 2015-2035 sejalan dengan RENCANA PEMBANGUNAN Jangka Panjang Nasional dan Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

10 Merupakan pedoman bagi Pemerintah dan pelaku INDUSTRI dalam perencanaan dan Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Pemerintah ini PEMBANGUNAN INDUSTRI . dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia. Pasal 3 Ditetapkan di Jakarta (1) RIPIN 2015-2035 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dilaksanakan melalui Kebijakan pada tanggal 6 Maret 2015. INDUSTRI Nasional yang selanjutnya disebut KIN. (2) KIN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun oleh menteri yang menyelenggarakan PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, urusan pemerintahan di bidang INDUSTRI .


Related search queries